Tuesday, May 19, 2015

buat mu gadis yang bernama NANA

buatmu gadis yang bernama Nana


buatmu nana
aku tahu hatiku resah
aku tahu jiwaku gelisah
meratap anganku yang tak sudah
mencuba mendamaikan rasa cinta
pada rasa sepiku disisi

buatmu nana
jiwaku kacau tak sudah-sudah
rinduku terjahit sepi
mimpiku tercalar derita
mencuba memujuk rasa kasih
pada pelukan mimpi semalam

buatmu nana
bicara mu terukir pedih
resah sudah gelisah diri
tiada siapa mahu dimengerti
mencuba dan terus mencuba
pada air mata yang tulus

buatmu nana
aku berharap aku mengharap
mohon segala dimengerti
pada rasa hati yang kecil
kerna
aku amat mencintaimu

duka yang tak sudah

duka yang tak sudah
berapa terhitung amal kebaikan
dosa semakin berkarat
meratap hebatnya diri
berbohong yang tak sudah
sakitnya tu disini

duka yang tak sudah
berkira-kira baiknya diri
silap semakin kucar
melukis egonya pahala dijunjung
mengkhianati dustanya diri
sakit dan amat menyakitkan
sakitnya tu disini

duka yang tak sudah
berbangga-bangga harta
menyiram haruman sundal
menjerit gilakan kuasa
tak kemana kita
mempersenda yang hak
sungguh biadap
sakitnya amat memeritkan
sakitnya tu disini

duka yang tak sudah
sengaja terlupa melupakan
sungguh memalukan 
pada duka yang tak sudah

duka yang tak sudah
pintu taubat masih terbuka
kembali
pulanglah
sebelum
ajal mu tiba

jangan aibkan saudara mu


jangan aibkan saudara mu
berpura alim berpura benar
mencerca nista saudara
siapa kau disisi Tuhan ?

jangan aibkan saudara mu
membongkar nista hanyir
mencarut melemparkan daki busuk
mengkhianati kasih saudara
sakitkah dikau ?

jangan aibkan saudara mu
membisik kata durja
menanam benih duri dusta
menjeling mematahkan lidah kesat
apa yang kau banggakan ?
kebencian mu tak sudah-sudah

jangan aibkan silapnya saudara mu
menjajah derita senjanya
melaungkan khabar berbisa
ego dan cuba berdusta
mahu hidup seratus tahun lagi
penuh igauan penuh khalayan
cukupkah sudah pahala mu ?
mengaibkan saudara

jangan aibkan saudara mu
kau pasti bertemu keaiban 
kau pasti akan tersungkur
kerana kau
juga tidak cukup sempurna

kau kah itu

kau kah itu
yang cuba mentafsirkan mimpi
membuat langkah senjaku terhenti
menari pada angan pelangi sepi
terbaring disudut resah rindu
dimana aku harus berhenti

kau kah itu
yang cuba melakar garis buta
membuat resahku jauh tersisih
berdendang dalam selimut kusam
hampir jatuh tersungkur
gelisah dan memeritkan bicara
dimana aku harus pergi

kau kah itu
yang cuba mencakar impian
membuat tawaku pudar terhakis
melaungkan caci makian berkudis
hampir terlena berangan-angan
menangislah rajuk hati
dimana kah dikau

kau kah itu
aku berharap kau mengerti
pada janji...

maafkan aku


BISMILLAHHIRROHMANNIRROHIIM...
AKU MINTA MAAF
PADA ENGKAU YANG BAIK HATI
PADA ENGKAU YANG BERHATI MULIA
PADA ENGKAU YANG PENGASIH
PADA ENGKAU YANG SUDI MEMAHAMI
AKU MINTA MAAF
AKU MINTA MAAF
KERANA MENYAKITI HATIMU
AKU MINTA MAAF
KERANA KESILAPAN YANG PERNAH KU LAKUKAN
AKU MINTA MAAF
KERANA DOSA KU YANG LALU
MAAFKAN AKU YA...
AKU MINTA MAAF SANGAT - SANGAT
KERANA KAU BANYAK MEMBANTU
AKU MINTA MAAF SANGAT - SANGAT
KERANA KAU SUDI BERSAMA KU
AKU TAHU
HATI MU MULIA
TERIMA-KASIH ATAS BUDI JASA MU
TERIMA-KASIH BANYAK-BANYAK
MAAFKAN AKU
AKU PASTI MEMBALAS JASA BUDI MU
AKU PASTI MENYAYANGI MU SELAMANYA
AKU PASTI AKAN TETAP BERSAMA MU
KERANA
KAU INSAN MULIA DISISI HATIKU
MAAFKAN AKU......

Sunday, May 17, 2015

maafkan aku teman


maafkan aku teman
andainya aku tewas disini
bukan merajuk duka 
bukan mendamba lara
hanya khianat mencuri luka

maafkan aku teman
andainya aku menyepi diri
bukan membenci derita
bukan melakar resah hampa
hanya kecewa pada kata dusta

maafkan aku teman
andainya aku pergi dulu
bukan menagih simpati
bukan memuji diri gelisah
hanya bercerita sedihnya diri

maafkan aku teman
andainya takdir telah menentukan
hanya doa jadi kenangan
teruskan perjuangan
Tuhan pasti bersama kita
maafkan aku teman

ADA SEORANG GADIS


ada seorang gadis
ingin kuceritakan kisah cintaku
walau pahit memeritkan lara
kerna aku amat mencintainya

ada seorang gadis
hatinya lembut ayu raut wajahnya
pemalu dan menyentuh kasih
aku amat menyintainya
bisakah itu

ada seorang gadis
mengetuk pintu hatiku
mencakar jiwa sepiku
mengusarkan rindu dendamku
membuat aku gundah-gulana
inikah namanya cinta

ada seorang gadis
membisu membutakan mata hatiku
mengguris perasaanku
mematikan jantung rinduku
membuat aku melatah gelisah
pada rasa cinta membara

ada seorang gadis
moga kamu mengerti
kerna
kamulah gadis itu...