Friday, November 4, 2016

kemaruk kuasa

hebat sungguh kah diri
kemaruk kuasa
menjajah dan dijajah
pada nafsu serakah
sudah-sudahlah
usia mu semakin senja

hebat sungguh kah diri
cuba mengaibkan saudara
berjuang atas dusta kata
membela kemaruk kuasa
pada nama yang terjajah
kasihan sungguh

hebat sungguh kah diri
berbicara atas nama khianat
memuja pangkat sisa dunia
disaat usia tua mu
terlena dalam angan-angan
mewarisi dan cuba mewariskan
harta-harta dunia
yang tiada berpenghujung
mahu mu apa lagi
sudah-sudahlah

hebat sungguh kah diri
mencatur segala hasad
membicarakan aib-aib celaru
atas nama warisan
pada mimpi yang keliru
dikala nafas senja mu tersisih
akhirnya kecundang jua
fikir-fikirkanlah...

Wednesday, October 5, 2016

aku suka kamu

aku suka kamu
sungguh
aku suka kamu
benar
aku suka kamu
penuh tulus
hebatkan bila aku suka kamu

aku suka kamu
penuh keikhlasan
aku suka kamu
sepenuhnya
aku suka kamu
sejujurnya
kamu tahu tak
aku suka kamu...

aku suka kamu
selamanya....
x

sampah dan diri mu

kau ingat kau siapa
membuang sampah merata-rata
walau dalam mewahnya harta mu
walau di dalam serpihan penjuru dinding
di mana-mana kau berada
suka-suka hati  mu membuang sampah
kasihan sungguh 

kau ingat kau siapa
bersama sampah-sampah yang kau buang
terbiar dan membiarkan berbau dusta
menyusahkan semua orang
pada sikap bodoh mu
pada sikap angkuh mu
kasihan sungguh

kau ingat kau siapa
melepaskan sampah-sampah hanyir
ketawa dan terus ketawa
ada aku kesah
aku punya suka
suka hati aku lah
kasihan sungguh
kau tunggu...

kau ingat kau siapa
bila kau akhirnya tewas
sampah dan diri mu
memakan diri mu
akhirnya

macam-macam watak

macam-macam watak
mempersenda fitnah 
membawa buruk sisa aib saudara
bertopengkan wajah-wajah suci
mendustakan segala kata
walau di taman ibadah

macam-macam watak
berpra-sangka buruk
menjajah cerita hina saudara
melakonkan watak-watak hebat
curiga dan dicurigai
walau di tepian amalan beribadah

macam-macam watak
merasa diri tersangatlah hebat
mencuri sisa-sisa air mata saudara
berbicara dalam watak-watak agama
menjadi pengarah dan diarahkan
berdusta bersumpah khianat
hanya tahu
memburuk-burukkan aib saudara
disaat buta membutakan rasa kasih
walau lena beribadah...
akhirnya tewas
macam-macam watak
sudah-sudahlah saudaraku

Wednesday, September 21, 2016

bila fitnah mencarik duka

bila fitnah bermula
ada-ada saja dusta mendustakan
memuja khianat yang tak sudah
meluat segala durja
akhirnya kelam berduka

sungguh hebat kah diri
mencarut ukhuwah saudara
menjajah sangka-sangka keliru
kemaruk pada sisa-sisa harta dunia
akhirnya tersungkur hina
dijahit usia senja yang lara
mengapa dan kenapa
mencarik duka fitnah


sudah-sudahlah...
mahu berkuasa mahu dikuasa
keliru mengelirukan nafsu dusta
pada mimpi-mimpi kelam
pada angan-angan resah
tersungkur hina
pada usia tua yang dikecewakan
sungguh kasihan

bila fitnah mencarik duka
aku ingin bertanya ?
bagaimana nanti dihadapan Tuhan...

Monday, August 29, 2016

ke mana kita....Merdeka


bangsaku
bila lagi mahu sedar
pada laungan Merdeka
pada semangat jiwa bangsa
bersatu di atas tanah warisan

bangsaku
jangan malas merajuk leka
asyik berangan-angan kelam
mengheret keluh-kesah 
pada jiwa hati yang hampa
hampir tersungkur duka

bangsaku
dimana anak-anak bangsa kita
asyik bermimpi bayang-bayang luka
mengherdik mentafsir kata
hilang segala dusta
mengejar mimpi yang tak sudah
membawa dosa buta bertanda
pada celaru angan-angan
tersungkur sudah

bangsaku
bangkit bersama
mentafsir suara-suara kusam
berlari-lari di atas sejarah warisan
mencari luka hanyir 
pada tanah setia yang dijulang
pada watak-watak dicerca
berbicara dalam seloka duka
akhirnya
lupa dan melupakan...

bangsaku
di mana erti merdeka
jika khianat dicerca buta
jika sisa luka berparut dusta
jika menjahit mimpi ditepi senja 
jika menari di atas tanah-tanah terjajah
jika hilang dan menghilangkan resah duka
jika mimpi-mimpi dipersenda
pada tafsir wajah yang luka
dijajah terjajah dan menjajah
akhirnya
dilupakan

bangsaku
merdeka...
pada satu cerita luka
pada satu kisah duka
pada satu mimpi kelam berduka
pada satu tanda...
bangkit dan bangkitlah
sedarkan diri.....