Thursday, February 11, 2016

hanya Allah


teman
jangan sedih ya
bila kau berduka
bila kau kecewa lara
bila kau sering terusik
kerana Allah pasti bersamamu

teman
jangan sedih ya
bila kau tersilap
bila kau tersesat
bila kau resah gelisah
kerana Allah Maha Pengampun

teman
jangan sedih ya
bila kau terlupa
bila kau terhina
bila kau berduka 
kerana Allah Maha Pengasih

teman
jangan lupa ya
bila kau gembira

bila kau bahagia
bila kau bersuka-ria
kerana Allah sentiasa Melihatmu

teman
jangan lupa ya
tunaikan solatmu
tunaikan amanahmu
tunaikan janji katamu
tunaikan bisikan doamu
kerana kita akan kembali
kembali kepada Allah

teman
jangan lupa ya
jaga hati ibubapa
jaga hati kasih saudara
jaga hati pada taubat nasuha
jaga hati pada amalan mulia
kerana kita akan pulang
pulang kepada Allah

teman
jangan lupa ya
hanya Allah yang satu

jangan menyerah


jangan menyerah
pada duka mimpi semalam
pada cerca diri kecewa
pada luka-luka hanyir
pada hati-hati yang dusta
jangan menyerah

jangan menyerah
pada derita terlakar
pada sumpah serakah
pada angan-angan keliru
pada harta nafsu durja
jangan menyerah

jangan menyerah
pada rasa sedih
pada rasa tersisih
pada rasa tersindir
pada rasa pahit bermadu
pada bisik-bisik hanyir
jangan menyerah

jangan menyerah
Allah pasti membantu
kerna kasihNya amat tulus
kerna cintaNya cukup utuh
kerna rinduNya lebih hebat
kerna rahmatNya sentiasa ada
jangan menyerah

jangan menyerah...

tahu tak. aku amat sayangkan kamu



tahu tak
aku selalu terluka
melakar mimpi duka
berjalan dalam angan-angan kelam
sepi keseorangan
sedih pilu

tahu tak
aku selalu mencarik simpati
pada wajah-wajah tersayang
mentafsir kata hanyir
meniti rindu-rindu kelam
tanpa kasih disisi
sedih kecewa

tahu tak
aku selalu terguris
mendendangkan kata-kata nista
sering mencarut luka
pada semangat kasih
dilupakan dicaci
terhambur segala derita
membawa diri
sedih duka

tahu tak
aku amat sayangkan kamu
walau dihina diherdik
pada dosa dusta semalam
pada sangka-sangka buruk
pada sangkar fitnah keliru
pada dendam kasih khianat
sedih keliru

tahu tak
aku sayangkan kamu
sungguh...

lupakan aku


lupakan aku
aku sudah tersisih
jauh dan sepi

lupakan aku
aku sudah kecewa
membawa hati luka

lupakan aku
aku sudah bosan
pada janji terlena

lupakan aku
aku sudah berduka
berteman luka semalam

lupakan aku
aku akan pergi
selamanya

Friday, January 29, 2016

apa dah jadi!

apa dah jadi!
macam-macam derita dijajah
melukis resah mencengkam luka
meratap tanah-tanah usang
hilang rasa duka
sakit amat menyakitkan
apa dah jadi!

apa dah jadi!
jiwa bangsa tercalar buta
mencerca tawa-tawa dusta
pada sumpah khianat
bermimpikan mimpi-mimpi laknat
ditafsir dalam air mata berkarat
hilang sudah segala
apa dah jadi!

apa dah jadi!
mengejar nista-nista buas
menari dalam wajah-wajah usang
mengherdik kata carut nista
menjajah amanah anak bangsa
hilang sudah harga diri
sumpah-sumpah tersungkur
apa dah jadi!

apa dah jadi!
tunggu balasan Tuhan


bila aku sudah tiada

bila aku sudah tiada
tolong simpan kenangan itu
pada rasa kasih
pada rasa cinta
pada redha Allah

bila aku sudah tiada
tolong sangat jaga rindu itu
pada rasa takwa
pada rasa takut
diatas kuasa Allah

bila aku sudah tiada
tolong sangat-sangat doakan aku
pada rasa gelisah
pada rasa rindu
mengharap rahmat Allah

bila aku sudah tiada
tolong ya simpankan rindu itu
kerana
aku akan tetap mencintaimu
selamanya

maafkan aku


maafkan aku
berbisik rindu padamu
menghamparkan kasih
mencuba melakukan yang terbaik
maafkan aku

maafkan aku
meluahkan rasa resah hati
mendendangkan doa dendam
mencuba melakukan yang terbaik
maafkan aku

maafkan aku
mencuri derita dukamu
menjahit sisa-sisa luka
terhimpit dalam dosa melata
mencuba melakukan yang terbaik
maafkan aku

maafkan aku
kerana aku amat mencintaimu
selamanya...