Monday, February 27, 2017

kau ingat kau siapa

kau ingat kau siapa!
ada nama
ada harta
ada pangkat
ada segalanya
kau tahu tak?
pernah ada jiwa yang meminta
pernah ada insan yang merayu
dikala jiwanya susah
disaat hatinya berduka
jiwanya mengadu pada mu
bukan jadi peminta sedekah
bukan menjual maruah
tapi
kau!
buat bodoh!
harta bukan segalanya!

kau ingat tak!
ada jiwa yang susah 
ada hati yang terluka
meminta pertolongan dari mu
menitis air matanya
hanya Tuhan yang tahu
kau!
pandang sebelah mata!
kau ingat kau siapa!

aku pemimpin
aku berpangkat
aku artis kegilaan
aku jutawan
aku segalanya
tapi
masih ada kesombongan!
masih ada kedayusan!
masih ada kerakusan!
kasihan sungguh kan!

nak membantu
nak menderma
nak menolong
papar-paparkan di serata dunia
kobar-kobarkan di seluruh tanah
biar mendapat pujian!
biar mendapat balasan!
biar-biar
ada aku kesah!
kasihan sungguh

ingat
asal-usul mu!
ingat
kau akan kembali
suatu masa nanti!
fikir-fikirkan

bila pangkat jadi taruhan

suatu masa
ada jiwa yang meronta
meminta secebis bantuan
bukan jadi peminta sedekah
kepada mereka yang berpangkat
pada mereka yang bernama pemimpin
pada mereka yang bernama artis
pada mereka yang bernama jutawan
pada mereka-mereka yang bergelar
akhir cerita
permintaan tewas
menunggulah seperti tunggul
tiada siapa peduli
kasihan sungguh jiwa itu

jiwa itu
bukan mahu menyusahkan semua
dia ingin menuntut hak
menebus maruah kesusahan
pada hartanya yang menunggu usia
pada titik peluhnya 
pada usaha getirnya mencari rezeki
tapi
hajatnya tak kesampaian
macam-macam undang-undang
tiada rasa simpati
tiada rasa kasih
kasihan sungguh

kepada mereka yang diatas
kepada mereka yang bergelar
kepada mereka yang jadi YB
kepada mereka yang jadi Jutawan
kepada mereka yang bernama Artis
cuba-cuba lah pandang dibawah
bila orang meminta
jangan dihina atau dibiarkan
pandang-pandanglah jiwa itu
suatu masa nanti
kamu juga akan tersungkur
pada ego durja keangkuhan
yang tidak berkekalan

fikirkan
jiwa mereka

Saturday, January 21, 2017

bila sudah kemaruk kuasa

bila sudah kemaruk kuasa
dusta jadi cerita dijaja
mencarik luka-luka rakyat
ketawalah sang pembodek
gilakan kuasa
pada sisa-sisa dunia
tiada maruah
tiada harga diri
kemaruk kuasa

bila sudah kemaruk kuasa
sang pendusta mula bercerita
mentafsir angan-angan keliru
pada kuasa 
pada janji
pada suatu amanah
hilang segala
disaat tersungkur
pada kuasa terkeliru

bila sudah kemaruk kuasa
segala kata hancur terlupa
mencarik fitnah melata
mahu mu apa lagi
disaat usia senja
tanpa rasa belas kasih
pada kemaruk kuasa
dikala
ajal mu tiba

rindu seorang gadis

ada dimana
pada saat ini
aku ingin bertanya
pada bisikan rindu
untuk seorang gadis
gelisah resah jiwa ku

kali pertama
saat itu jua kau pergi
ku cuba ingat
hampir tersungkur
pada rindu terjahit sudah
dalam bisikan kelam
buat seorang gadis

ke mana menghilang
saat aku tersesat
mendamba kasih luka
pada mimpi semalam
merindui mu selamanya

aku masih ingat

aku masih ingat
mimpi semalam
pada rasa kasih seorang ayah
pada cintanya seorang ibu
pada rindunya seorang anak
dalam tafsir mimpi duka

aku masih ingat
kisah semalam
pada suara hati seorang bapa
pada bisikan jiwa seorang emak
pada tinta keliru seorang anak
dalam cerita kalut rindu

aku masih ingat
angan-angan semalam
pada doa seorang abi
pada belaian seorang ummi
pada renungan seorang anak
dalam tulisan gundah gulana

aku masih ingat
selamanya...
untuk mu
ayah
ibu
selamanya.....

cerita hati

bila mula hati bercerita
mengusik duri yang melata
mencarik luka senja semalam
pada bayang-bayang keliru
cerita hati seorang rakyat
dijajah dan terjajah

pura-pura lupa
dilupakan dan melupakan
pada luka rasa hati
pada duka mimpi-mimpi
terhina dan rasa dihina
kemaruk seorang pemimpin
suka sangat gilakan kuasa

cerita hati
sudah lama bermula
pada kisah warisan
pada tanah-tanah yang tersungkur
pada harga diri bangsa
menjual maruah menggadai duka
berlari dan terus melarikan diri
hilang segala...

bangsa ku
lupakah kau cerita hati
mendakap angan-angan perit
membalut luka-luka hanyir
kemaruk segala
pada cerita hati
rakyat yang dijajah peduli..

Friday, November 4, 2016

kemaruk kuasa

hebat sungguh kah diri
kemaruk kuasa
menjajah dan dijajah
pada nafsu serakah
sudah-sudahlah
usia mu semakin senja

hebat sungguh kah diri
cuba mengaibkan saudara
berjuang atas dusta kata
membela kemaruk kuasa
pada nama yang terjajah
kasihan sungguh

hebat sungguh kah diri
berbicara atas nama khianat
memuja pangkat sisa dunia
disaat usia tua mu
terlena dalam angan-angan
mewarisi dan cuba mewariskan
harta-harta dunia
yang tiada berpenghujung
mahu mu apa lagi
sudah-sudahlah

hebat sungguh kah diri
mencatur segala hasad
membicarakan aib-aib celaru
atas nama warisan
pada mimpi yang keliru
dikala nafas senja mu tersisih
akhirnya kecundang jua
fikir-fikirkanlah...